Selasa, 23 Januari 2018

Me VS Mertua


Menulis judul ini aja udah bikin perasaanku campur aduk hehe.. kesannya kayak serem atau mengerikan yah 😄

Hmm padahal ga se ekstrim itu sih.  Cuma memang bener-bener menguras tenaga, emosi dan pikiran.

Dimulai saat tanggal 18 januari mertuaku berkunjung kerumahku.  Kayaknya memang untuk waktu yang lama, karena ibu mertua baru pensiun.  Sebelumnya ibu mertua adalah PNS di BKKBN ( Badan Kependudukan dan  Keluarga Berencana Nasional ) per 31 desember 2017 kemaren.  Jadi pastinya sudah ga diribetkan dengan urusan pekerjaan lagi.  Ga etis dong kalo kutanya " bu maaf mau lamakah disini?" Hihihihi bisa langsung dipecat aku jadi mantu.

Tapi dari situlah semua bermula.  Aku yang jarang masak,  seenaknya sendiri, sekarang mesti bener-bener masak dan jadi ibu RT yang rajin.

Huft sungguh melelahkan.  Biasa bangun siang,  kadang masak air dan masak nasi aja suami yang melakukan.  Hihihi aku memang pemalas banget.  Semua kulakukan dengan santai. Yang penting anak+suami sarapan, bawa bekal dan berangkat sesuai jamnya. Dan suami ridho.  Lha kalo yang ini kayaknya mesti tanya suami deh, bener-bener ridho apa males berantem denganku hahaha.. "maafkan istrimu yah" semoga bisa jadi istri sholekhah aamiin ( harapanku hehe ).



Kembali ke kedatangan mertua, aku mesti bangun  pagi, siapin sarapan, bikin minum, bikin bekal.  Biasanya setelah anak dan suami berangkat, aku bisa istirahat tiduran di kamar sambil mainan HP.

Sekarang ga bisa lagi 😂😢.. jaga imej depan mertua.  Mesti bikin cemilan sebelum makan siang.  Siapin makan siang,  beberes,  sore udah mesti nyiapin untuk makan malam.

Sebenarnya masih bisa nyantai sih.  Cuma bapak mertua agak ribet.  Ditawarin minum, bilangnya ga usah.  Aku istirahat bentar,  eh pengen kopi. 

Makan juga gitu,  katanya makan apa aja hayo yang penting ga ngrepotin aku.  Lha udah dimasakin,  ternyata ga sesuai, minta yang lain.  Hadeeeh stok sabar ini mah.

Giliran ga minta, ga mau makan karena ternyata masakanku ga sesuai keinginannya. Alhasil beliau bilang udah kenyang katanya. 

Pengen nangis rasanya.  Masih berlanjut kali ini masalah pakaian. Udah dicuciin rapi beres,  baru selesai jemur, eh udah ganti lagi.  Haduh kapan slesenya kerjaanku?

Ngadu ngeluh dikit ma suami ga membantu juga.  Suami malah bilang "terus masak aku ngomong ke bapak ibu, mah?" Ya ga enaklah , katanya "

Aaarrrgghhh pusing aku jadinya.  Udah capek, hati masih kesel pula huft.
Kalo ibu mertua sih ga cerewet cuma ya gitu kadang-kadang suka pengen masak sendiri dan berantakanlah dapurku hikss.

Akhirnya ku ademkan hati dan pikiranku.  Ku flash back ke belakang.  Sebelum jadi suamiku,  mertualah yang mengurus, merawat dan membesarkan hingga seperti sekarang.  Saat menikah denganku, suami sudah sepenuhnya berjanji menjaga dan menyayangiku.  Aku pun mencoba merasakan apa yang dirasa mertuaku dengan membayangkan saat nanti aku punya menantu sendiri ( karena kedua anakku cowok ).  Nantinya mereka pun akan bertanggung jawab kepada istrinya.

Jadi memang sudah kewajiban seorang menantu untuk berbhakti juga kepada mertua.  Karena bagaimanapun mertua adalah orang tua kita juga.

"Maafkan menantumu ini yah pak, bu.. belum bisa mengurus dan merawat dengan baik" padahal anakmu sudah kuambil untuk  menjagaku.  Dan kalian bisa menerimanya"

Mommies,  konflik dengan mertua pastilah ada walaupun cuma hal kecil.  Namun berusaha untuk menyadari, kalo mereka sebetulnya ingin diperhatikan dan disayangi di masa tua nya. Kalo bukan kita menantu yang membantu suami merawatnya, siapa lagi? Ridho suami akan kita peroleh lewat keikhlasan kita. Aamiin

Senin, 22 Januari 2018

Musical ly

"Maaahh... beliin kakak hape napa mah!"  rajuk anakku. Aku tetap bergeming.
Kesepakatannnya kan nanti kakak kelas satu SMA, kataku.
Tapi temen-temen kakak udah punya hape bagus-bagus mah.  Anakku tetap ngeyel dan memohon.  Namun aku tetap bergeming dan tetap pada kesepakatan semula.

Aku dan anakku Rayhaan sebelumnya sudah sepakat.  Aku akan membelikan hape saat nanti dia kelas satu SMA.  Saat ini Rayhaan duduk di kelas 7 SMPIT Fatahillah. 

Ternyata teman-temannya kulihat  memang memiliki hape yang bagus ( smartphone android ) dengan berbagai type dan merk.  Duh jadi galau juga.  Sebenarnya kasihan karena kayaknya kok anakku kuper gitu jadinya.

Tapi aku masih coba bergeming.  Kubilang "kak.. buat apa hape? Toh kakak masih ketemu temen-temen tiap hari, bisa cerita apa aja.  Ga perlu facebook, instagram dan lainnya.  Kakak masih 12 tahun juga. " mau update status? Kayaknya juga belum perlu deh kak ", kataku lagi.

Jujur aku memang takut anakku kena virus gadget. Anak seusia itu belum bisa memilah mana yang baik dan buruk.  Ini juga kesepakatan dengan suami.  Saat Rayhaan kelas 1 SMA usia sekitar 14-15 tahun, kami pikir saat itu kami bisa melepas dan memberi tanggung jawab untuk rayhaan.  Tanggung jawab untuk bisa menggunakan gadget dan medsos dengan benar.

Sejauh ini rayhaan nurut dan tidak menuntut. Namun seperti yang kuceritakan diatas,  ternyata anakku ingin membuat "Musical.ly"

Haduh denger kata "Musical.ly" aja baru ini. Hihii kudet banget aku ya.  Hmm kucoba searching aja dulu aja deh.


musical.ly adalah platform kreatif terbesar di dunia. Platform ini menjadikannya supermudah bagi semua orang untuk menciptakan video menakjubkan dan membagikannya kepada teman atau siapa pun di seluruh dunia.

Kategori populer di musical.ly termasuk:
komedi
talenta (menyanyi, menari, sulap, dll.)
mode & kecantikan
vlog
hewan

Waduh sebenarnya aku tetap ga mudeng hehe.. maklum pake hape untuk nguis  aja nih.  Selain kepoin status temen juga hahaha.

Nah saat kemarin temen rayhaan dateng kerumah.  Mereka bikinlah si musical.ly itu memakai hape temennya.




Muka dicoreng-coreng, bergaya.  Ternyata itu toh musical.ly !. 
Jujur aku kurang suka.  Karena kok terkesan main-main yang ga berguna. Muka kok dicoreng-coreng gitu. 

Untuk kali ini tak apalah.  Biarlah anakku menikmati dunianya bersama teman-temannya.  Yang penting masih dalam batas kewajaran dan tidak merugikan orang lain. Dan satu lagi, anakku hilang sejenak keinginan memiliki hape sendiri hahaha.. jahat banget yah aku !.  Masak ngandelin hape temen rayhaan.

Pokoknya apapun itu.  Aku tetap pada kesepakatan, dan mudah-mudahan anakku bisa mengerti dan menerimanya.

Maafin mamah yah kak,  semua ini demi kebaikan kakak nantinya.
Boleh main musical.ly tapi sholat, ngaji, hafalan dan pelajaran sekolah tetap prioritas yah 😍😙.


Kututup lembaran cerita diskusi dengan rayhaan. Dan berharap semoga ia memang mengerti kalau ini untuk kebaikannya.

Minggu, 21 Januari 2018

Sabtu Seru Disamping Rumah

Hari sabtu di minggu ini kami dirumah saja. Kata orang tanggal tua hehe.  Lagian memang dirumah banyak acara juga sih.  Halah kayak orang penting aja yak hihihi.. tapi iya sih, pagi ada kerja bhakti depan rumah ngecor jalan.  Aku bikinin kopi+cemilan untuk bapak-bapak yang kerja.  Siangnya ada undangan nikahan tetangga. Belum mesti urus mertua.  Hadeh kenapa berapa hari ini mertua jadi sasaran yak, maafin mantumu yah bapak ibu hehe .

Jadilah anak-anak yang bete dirumah.  "Mah jalan-jalan yuk!" pinta anakku.  Aduh kak maafin yah, ga bisa, dirumah aja yak!.  Cemberutlah anakku.

Akhirnya anakku ajak temen-temennya ( tetangga ) buat main kesamping rumah kami.  Kebetulan memang rumah kami di pojokan ( huk) dan berbatasan dengan kebun orang.  Namun kebunnya cuma ditanami lengkuas. Jadi anak-anak masih bisa leluasa disitu.



Ternyata mengasikkan dan seru sekali.  Mereka tertawa-tawa. Selfi-selfie ala artis hahaha. Lucu banget !
Aku cuma tertawa melihatnya.

Ada yang naik pohon





Selfie




Ada yang ngumpet di rimbunan pohon lengkuas / pisang






Ada yang asik sendiri






 Berbagai tingkah polah anak-anak.
Sederhana namun menimbulkan keseruan yang membahagiakan mereka.

Hmm syukurlah akhirnya anakku bisa senang bersama teman-temannya. Tidak perlu keluar uang, waktu dan tenaga.  Mereka bisa menemukan kebahagiaan hanya disamping rumah saja.

Ternyata bahagia itu memang bisa hadir lewat hal-hal kecil sekalipun.
Tidak perlu mahal. Karena kebahagiaan memang tidak bisa diukur dengan uang. Apapun itu asal kita bisa menikmati anugerah dari-Nya, kebahagiaan pasti akan mengalir meliputi kita. Aamiin

Sabtu, 20 Januari 2018

Balada Si Kangkung

Kangkung, jika mendengar ini kita pasti tahu dan familiar dengan sayuran hijau yang satu ini.
                         Wikipedia

Namun mungkin ada yang belum tahukah?
Menurut situs wikipedia.org  kangkung yaitu :
       Klasiifikasi Ilmiah

Kingdom: Plantae
Divisi: Magnoliophyta
Kelas: Magnoliopsida
Ordo: Solanales
Famili: Convolvulaceae
Genus: cIpomoea
Spesies: I. aquatica
       Nama binomial
Ipomoea aquatica
Forssk.

Kangkung (Ipomoea aquatica Forsk.) adalah tumbuhan yang termasuk jenis sayur-sayuran dan ditanam sebagai makanan. Kangkung banyak dijual di pasar-pasar. Kangkung banyak terdapat di kawasan Asia dan merupakan tumbuhan yang dapat dijumpai hampir di mana-mana terutama di kawasan berair.

Masakan kangkung yang populer adalah cah kangkung bumbu tauco atau terasi.juga di wewarungan terdapat pelecing kangkung [lombok]]

Nah udah jelas dong kangkung itu apa dan bentuknya seperti apa.  Namun disini aku mau cerita tentang balada si " kangkung-ku " hihihi kok " kangkung-ku " ?  Ya karena disini aku mau cerita tentang kangkung yang ada dirumahku.

Ceritanya saat tadi pagi lagi masak didapur.  Asik banget sibuk mondar-mandir.  Maklum ada mertua dirumah.  Jadi seolah-olah jadi mantu yang baik dengan memasak. Masak  yang bener lho ya 😉 ( hihihi tetep pencitraan ini mah ), secara malesssss banget masak namun apa daya demi pencitraan itu tadi, pencitraan  mantu yang baik , mau ga mau mesti masak dan harus ! 😄

Lha tiba-tiba dideket lemari piring didalam ember plastik lihat ada menyembul warna hijau menjalar keluar, posisi ember ada di samping belakang lemari,  spontan teriak.... waaaaaaaa ada ulaaaarrr.. sambil teriak-teriak jingkat-jingkat pengen lari namun tertahan karena panik dan bingung.  Tergopoh-gopoh mertua laki-laki dan anakku yang gedhe lari kedapur karena mendengar teriakanku yang kayak kaleng rombeng. Kayaknya suara kaleng rombeng masih lebih bagus dari suaraku deh hihihihi..

Balik ke mertua dan anak lelakiku.
"Mana mah ularnya?" "Mana mah"?
"Ituuuuuuuu.... hiiiiiii.. mama ga mau  lihat ( sambil tutupin mata dengan tangan kiri, tangan kanan menunjuk ke ember ).
"Mana sih mah?" Kata anakku mencaru-cari.
"Ituuu kakaaakkk!" Kataku sambil kesal juga huftt.  Dalam hati masa sih anakku ma mertua ga lihat apa?

"Mamaaaaaaaaa...." ganti anakku yang teriak.  Aku loncat saking kagetnya.
"Apa sih kak? Kok malah kamu ikutan teriak, jawabku dengan kesal. Maklum emak capek bawaannya darah tinggi hihihihi 😄😆

" Ini bukan ular mama" kata anakku.
Ini lho kangkung mamah..
Lhaaaaaa???? Kangkung???
"Iya kangkung, kangkung yang numbuh ma" jawab anakku lagi.

Kubuka mataku ....
Lha dalah.... kangkung??? Whaaaattt????
Ternyata itu kangkung yang seminggu yang lalu aku beli namun belum sempet kumasak dan kutaruh diember yang diisi air.  Seminggu gitu loh, ya pasti numbuh dan menjalar.  Jadi ada sebatang kangkung yang menyembul dari samping belakang lemari yang  kukira ular.
Hahaha parahnya aku tuh pelupa.  Makanya ga inget ma tuh kangkung .



Ini si kangkung kutaruh diteras terus    kuphoto deh hehe

Balada si kangkung berlanjut.  Karena sayang, pikirku ah nanti kumasak aja deh. Ditumis pedas dan dimakan panas-panas ( maksudnya begitu matang terus dimakan ). Maknyus banget deh.
Jadi kusiangilah tuh si kangkung.  Kupilih daun batang yang masih bagus.


Ini penampakan kangkung yang sedang disiangi

Kulanjutkan masak dan beberes. Cuci piring, cuci baju dan lainnya. Selesai,   eh tetangga manggil ngasih es buah.  Seger banget dah. Lha  biasa deh emak-emak malah lanjut ngobrol ngalor-ngidul.

Tahukah kalian gimana nasib si kangkung? Hayo tebak..
'Yaaaa anda benar !!" Si kangkung ternyata masih nangkring manis didalam kulkas sampe sekarang hahahaha.. entahlah kapan mau kumasak.  Mungkin besok, lusa?? Atau nanti?? Belum tahu juga. 😄

"Duh kangkung, maafin emak yak!" Bukan maksud mengabaikanmu,  apa daya emak dah capek banget dan pengen istirahat.

"See you esok yaa, mudah-mudahan ga lupa untuk membelai sayang dan lembut daun-daunmu "

Jumat, 19 Januari 2018

Penatnya Mama dirumah

Hari ini, 19 januari 2018 sungguh hari yang sangat melelahkan.  Sejak memutuskan resign 6 tahun lalu berarti harus siap dengan segala tetek bengek urusan rumah tangga.
Kebetulan sedang ada mertua.  Bukannya mengeluh.  Tapi pasti kerjaanku bertambah hehe. Dari yang  biasanya makan gampang dicari, masak semaunya, eh ini mesti masak yang bener-bener masak. Belum cucian piring, cucian baju, mengepel, menyetrika. Huft benar-benar melelahkan dan menguras emosi jiwa.

Dimulai pagi bangun subuh, kebetulan lagi datang bulan jadi ga sholat, trus masak air untuk bikin kopi mertua laki-laki dan suami. Teh untuk mertua perempuan, susu untuk kedua anakku. Lanjut buat nasi goreng untuk sarapan.







  Kelar lanjut masak untuk bekal suami dan anak-anak. Hari ini aku masak sayur asem+goreng ayam+goreng tahu.  Bolak balik mondar mandir didapur.

Beres bekal lanjut anter anak-anak sekolah. Letak sekolah kedua anakku pun bertolak belakang. Yang SD di selatan, yang SMP di utara dengan jarak -+ 4km.  Buru-buru karena jam 08.00 pagi mesti rapat komite sekolah Naufal.  Ya karena aku pengurus komite dan ada raker jadi aku kesekolah Naufal sampai jam 11.00 WIB.
Sambil nunggu Naufal pulang sekolah jam 12.30 karena hari jumat pulang sekolah setelah jumatan.

Lanjut jam 14.10 jemput anak pertamaku yang di SMPIT Fatahillah.
Mampir ke toko roti untuk dibawa ke tetangga yang mengadakan pengajian.

Habis ashar ngaji rutin di RT.  Selesai magrib ada takziyah tetangga yang meninggal.

Saat mau menyiapkan makan malam eh lha kok gas habis.  Huft balada emak-emak berdaster ini mah. Belikah dulh gas.
Leganya saat semua sudah makan malam. Tinggal aku sendiri yang belum 😢😂 , rasanya lelah tak terkira.

Masya Alloh,  ini ga pernah terbayangkan olehku saat masih jadu wanita karier.  Berangkat kerja, pulang, makan, tidur.

Sungguh luar biasa emak-emak dirumah.  Peluh penat tak terkira.  Selonjoran pun dilakukan saat anak-anak tidur malam yang berati tugas mama dirumah berhenti sejenak untuk kemudian besok paginya berjalan berputar lagi untuk kegiatan rutin.

Bersyukur punya suami yang sangat mengerti dan mau membantu pekerjaan rumah tangga.  Jadi walau lelah masih bisa tersenyum untuk kebahagiaan keluarga.

Walaupun penat dan lelah tak terkira,  bahagia pun kudapat dengan melihat anak-anakku tersenyum dan tumbuh sehat.





Momies pejuang keluarga, tetaplah istiqomah untuk selalu ikhlas dan sabar. Mudah-mudahan bisa meraih pahalan dan surga jannah-Nya. Aamiin.

Kamis, 18 Januari 2018

Anakku Ga Bisa Diam Di Kelas !

Curhat Mama 

Kali ini aku akan bercerita tentang anakku sendiri yaitu Muhammad Naufal Alrazak Sukresno ( 8 thn) biasa dipanggil Naufal.
Saat ini Naufal duduk di kelas 3 SDS Tiara School , Klapanunggal, Bogor.

Naufal anak yang istimewa bagiku. Karena aku hamil dia saat kondisi keluarga kami sedang terpuruk. Makanya saat dia lahir diberi nama Alrazak yaitu " Pemberi Rejeki".
Saat hamil dia aku tidak menyadarinya. Malah saat itu aku sedang outing kantor ikut arung jeram, flying fox dll.
Beruntung kandunganku kuat dan tanggal 13 Maret 2009 lahirlah Naufal.

Kembali ke cerita Naufal. Bayi nya normal seperti yang lain.  Tumbuh dengan menggemaskan dan lucu. Memasuki usia 3 tahun kumasukkan ke PAUD. Berlanjut TK.A dan TK.B.
Nah dari sejak masuk SD ini baru keliatan kalau Naufal termasuk hyperaktif.  Waktu itu aku sebagai ibunya belum menyadari.  Setelah bertemu wali kelas nya yang menanyakan kenapa Naufal tidak pernah bisa diam di kelas.  Tidak pernah mendengarkan dan cendeeung acuh tak acuh saat guru menjelaskan.  Namun anehnya saat ditanya soal, Naufal dapat menjawabnya dengan benar.


 Mulai saat itu aku searching tentang anak hyperaktif.

Masalah hiperaktivitas adalah masalah dikenal dengan nama Attention Deficit Disorder (ADD). Masalah hiperaktif ini biasanya disebutkan untuk anak yang masih muda namun sangat aktif dalam melakukan suatu aktifitas, namun hal negative dari hal ini adalah kurangnya berkonsentrasi, terlalu menuruti kata hati, dan sulit diatur. Mereka yang mengalami masalah hiperaktif ini biasanya mempunyai suatu tingkat efektivitas yang tinggi dan juga menjadi sulit diatur. Anak yang aktif bukan berarti anak ini mengalami masalah hiperaktivitas. Masalah hiperaktif pada anak merupakan salah satunya ditandai dengan gejala saat bayi terus menerus menangis atau juga berteriak. Tidurnya sebentar dan sulit untuk beristirahat.

Beberapa gejala dari masalah hiperaktif pada anak ditandai dengan anak ceroboh dalam melakukan sesuatu, tidak bisa diam atau duduk untuk waktu sebentar saja. Biasanya anak yang mengalami masalah hiperaktif ini lebih agresif, susah tidur, dan beberapa gejala lainnya.

Jadi Naufal ini termasuk hyperaktif namun kognitif nya cerdas. 
Jadi saya dan guru sepakat untuk mengatasi agar Naufal bisa sedikit memperhatikan dan duduk diam saat dikelas, seperti :
1. Memberi soal latihan yang lebih banyak dibanding teman-temannya.
2. Guru lebih sering menegur dan bertanya  tentang soal pelajaran padanya.
3. Guru memberikan reward jika Naufal bisa anteng dan diam saat guru menjelaskan.
4. Naufal diberi sanksi jika melanggar aturan yang sudah ditetapkan.
5. Naufal diberikan tempat duduk didepan agar guru lebih mudah mengawasinya.

Alhamdulillah sejauh ini kesepakatan itu bisa berjalan, walaupun belum efektif sepenuhnya. Namun bisa mengatur dan mengawasi Naufal.

Apapun itu, anakku adalah anugerah terindah dari Yang Maha Kuasa yang harus selalu kujaga dan kusayangi. Naufal pun membalasku dengan mendapatkan nilai-nilai yang cukup bagus. Sejak kelas 1 hingga 3 sekarang, Naufal selalu menduduki peringkat 3 besar dikelasnya.


Bersyukur memiliki anak yang istimewa. Walaupun harus lebih ekstra menjaganya, Naufal adalah kesayangan dan kebanggaanku.

Momies , apapun keadaan anak kita, sayangilah mereka sepenuhnya. Karena kita tidak akan tahu kedepannya akan ada kejutan-kejutan membahagiakan seperti apa yang akan kita dapatkan dari anak kita nantinya. 😍

Mama sayang Naufal 😍
Love you so much and many more babang mamah 😙

Rabu, 17 Januari 2018

Tentang Aku

Tentang Aku

Namaku Meilia Wuryantati, yang berarti anak perempuan terakhir yang lahir di bulan Mei. Yess aku memang lahir dibulan Mei, Tepatnya 27 Mei 1979 di Kebumen- Jawa Tengah.  Wuih udah tua yak hehehe.  Ga terasa udah mau memasuki usia 39 tahun alhamdulillah.  Putraku ada 2, Rayhaan dan Naufal.

Sebenarnya ingin cerita banyak tentang diriku,  tapi kayaknya ntar bikin bosen yang baca deh, kupersingkat aja deh ya 😉

Aku seorang sarjana lulusan hukum di Universitas Soedirman ( Unsoed) tahun 2006 dan ini kuperoleh dengan perjuangan yang berat.  Kenapa?? Karena saat semester akhir dan menyusun skripsi kulalui saat hamil anak pertama.  Ya aku menikah dengan suamiku Hendro Sukresno saat masih kuliah.  Tapi bukan nikah muda lho! karena sebelumnya aku sudah lulus D3 dari STIE Kerjasama Yogyakarta tahun 2000 ( sayangnya kampus tercintaku luluh lantak terkena gempa Jogja tahun 2006).  Nah tahun 2001 aku daftar ke Unsoed kelas extention karena saat itu aku nyambi kerja di sebuah sekolah SMP Negeri bagian administrasi.
Tahun 2003 cuti kuliah karena daftar PNS di Departemen Pertahanan ( saat itu, namun gagal di tes terakhir).  September 2004 menikah karena ortu mau berangkat haji biar mereka tenang beribadah. Tahun 2005 aku lanjut kuliah seperti yang kuceritakan diawal.  Susahnya kuliah sambil hamil, belum kalo kelasnya dilantai atas.  Beruntung dosen dan teman-teman sangat membantu.  Waktu sebelum sidang skripsi aku melahirkan anak pertama di bulan Juli 2005.  Alhasil baru lahiran 10 hari aku mesti balik ke kampus mengejar deadline sidang skripsi.   Sempat mengalami turun rahim karena kecapekan.  Alhamdulillah bulan maret 2006 aku resmi diwisuda.  Sungguh perjuangan yang sangat melelahkan.

Kalo mengenai karier,  aku sempat memulai lagi dari bawah sebagai staff adm keuangan hingga terakhir tahun 2010 mencapai Kepala Divisi.  Namun apa daya aku diberi pilihan sama suami,  karier atau anak.  Karena saat itu anak keduaku sangat membutuhkan kehadiranku.  Akhirnya dengan berat hati kupilih resign dan fokus dengan anak dan keluarga.  Awalnya sangaaat berat, namun akhirnya bisa kulewati.  Aku menyibukkan diri dengan ikut kuis-kuis yang sekarang istilahnya KUTER ( Kuis Hunter) hihihi lucu banget deh, banting stir.  Tapi seneng banyak temen, banyak hadiah gratis pula.

Kini aku adalah seorang ibu rumah tangga dengan 2 putra, kelas 1 SMP dan 3 SD.  Namun aku bahagia dengan hudupku saat ini.  Suami dan anak-anak yang sholeh aamiin.

Boleh kok kenal lebih dekat denganku.  Saat ini aku tinggal di Cileungsi, Bogor.
Save email dan add medsosku
Email : @[email protected]ail.com
FB : Meilia Wuryantati
IG : @mwuryantati

See You 😍
Jangan bosan dengan tulisan or curhatku nanti yah